Hakikat Mendirikan Shalat
30th October 2015

Hakikat Mendirikan Shalat

Perintah mendirikan shalat

Allah Subhaanahu wa Ta'ala menyebutkan perintah mendirikan shalat di banyak tempat dalam kitab-Nya yang menunjukkan perhatian yang besar dari Allah Azza wa Jalla terhadap perkara shalat. Dia berfirman,

"Dan dirikanlah shalat pada kedua tepi siang (pagi dan petang) dan pada bagian permulaan daripada malam. Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk. Itulah peringatan bagi orang-orang yang ingat." (QS. Huud: 114)

"Dan dirikanlah shalat untuk mengingat-Ku." (QS. Thaahaa: 14)

"Dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan rukulah beserta orang-orang yang ruku." (QS. Al Baqarah: 43)

Dan ayat-ayat lainnya.

Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,

آمُرُكُمْ بِأَرْبَعٍ، وَأَنْهَاكُمْ عَنْ أَرْبَعٍ: اعْبُدُوا اللهَ وَلَا تُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا، وَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ، وَآتُوا الزَّكَاةَ، وَصُومُوا رَمَضَانَ، وَأَعْطُوا الْخُمُسَ مِنَ الْغَنَائِمِ،

"Aku perintahkan kalian empat perkara dan aku larang kalian empat perkara; sembahlah Allah dan jangan kalian sekutukan dengan sesuatu, dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat, berpuasalah di bulan Ramadhan dan berikanlah khumus (1/5) dari ghanimah…dst. " (HR. Ahmad dan Muslim)

Adh Dhahhak meriwayatkan dari Ibnu Abbas, bahwa mendirikan shalat adalah menyempurnakan ruku', sujud, bacaannya, khusyu', dan menghadapnya hati kepadanya.

Qatadah berkata, "Mendirikan shalat adalah memelihara waktunya, wudhunya, rukunya, dan sujudnya."

Muqatil bin Hayyan berkata, "Mendirikan shalat adalah menjaga waktunya, menyempurnakan bersucinya, sempurna ruku dan sujudnya, membaca Al Qur'an di dalamnya, melakukan tasyahhud, dan bershalawat kepada Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam. Inilah mendirikan shalat."

Abdurrahman bin Nashir As Sa'diy berkata, "Allah tidak mengatakan 'mengerjakan shalat' atau 'menunaikan shalat' karena tidak cukup di sana sekedar menunaikan dengan praktek yang tampak. Oleh karena itu, mendirikan shalat adalah mendirikannya dengan zahir (luarnya), yaitu dengan menyempurnakan ruku', kewajibannya, dan syarat-syaratnya, serta mendirikannya dengan batin, yaitu dengan menegakkan ruhnya, yaitu hadirnya hati, mentadabburi (memikirkan) apa yang dia ucapkan dan dia lakukan. Inilah shalat yang Allah katakan, bahwa shalat dapat mencegah dari perbuatan keji dan munkar. Inilah shalat yang menghasilkan pahala. Oleh karena itu, tidak ada pahala bagi seseorang dari shalatnya selain yang dihayati daripadanya."

Berdasarkan tafsir para ulama di atas kita dapat mengetahui, bahwa mendirikan shalat itu tidak hanya mengerjakan shalat atau menunaikannya, tetapi menghendaki kita untuk mendirikan shalat baik zhahir(luar)nya maupun batin(dalam)nya. Zhahirnya adalah dengan memenuhi syarat, rukun, dan kewajibannya, dan lebih sempurna lagi jika ditambah dengan sunnah-sunnahnya. Sedangkan batinnya adalah dengan melakukan khusyu' di dalamnya. Jika seseorang melakukan semua itu, maka sudah pasti shalat itu akan mencegah pelakunya dari perbuatan keji dan munkar. Dan seperti inilah shalat Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam; Beliau memperhatikan zhahir maupun batin.

Berikut ini syarat-syarat shalat, rukun-rukunnya, kewajiban-kewajibannya, dan sunnah-sunnahnya, agar kita dapat mendirikan shalat secara sempurna, insya Allah.

Syarat-syarat shalat[i]

  1. Islam
  2. Berakal
  3. Baligh,

Namun bagi anak yang berusia tujuh tahun diperintahkan untuk shalat, dan dipukul jika meninggalkannya pada usia sepuluh tahun.

  1. Suci dari hadats kecil dan besar
  2. Masuk waktu shalat
  3. Menutup aurat

Aurat laki-laki adalah dari pusar sampai lutut, namun hendaknya bagian pundaknya juga tertutup. Sedangkan aurat wanita adalah seluruh tubuhnya selain muka dan kedua telapak tangannya.

  1. Membersihkan najis dari badannya, pakaiannya, dan tempat shalat.
  2. Menghadap kiblat
  3. Niat (di hati)

Rukun-rukun shalat[ii]

  1. Berdiri dalam shalat fardhu bagi yang mampu
  2. Rounded Rectangle:  http://wawasankeislaman.blogspot.com/             https://twitter.com/marwanhadidi         2Takbiratul ihram
  3. Membaca surat Al Fatihah
  4. Ruku
  5. Bangun dari ruku
  6. I'tidal
  7. Sujud
  8. Bangun dari sujud
  9. Duduk antara dua sujud
  10. Thuma'ninah (diam sejenak seukuran ucapan tasbih/subhaana rabbiyal a'la) pada semua rukun.
  11. Tasyahhud Akhir
  12. Duduk tasyahhud akhir
  13. Bershalawat kepada Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam di tasyahhud akhir
  14. Mengucapkan salam
  15. Melakukan rukun-rukun tersebut secara tertib

Kewajiban-kewajiban dalam shalat[iii]

  1. Semua takbir selain takbiratul ihram (takbir intiqal).
  2. Ucapan "Sami'allahu liman hamidah," (bagi imam dan orang yang shalat sendiri).
  3. Ucapan "Rabbanaa walakal hamd,"
  4. Ucapan "Subhaana Rabbiyal 'azhiim," (1X).
  5. Ucapan "Subhaana Rabbiyal a'laa," (1X).
  6. Ucapan, "Rabbighfirli," ketika duduk antara dua sujud.
  7. Tasyahhud awwal
  8. Duduk tasyahhud awwal

Sunnah-sunnah shalat

Sunnah-sunnah shalat terbagi dua; sunnah fi'liyyah (berupa perbuatan), dan sunnah qauliyyah (berupa perkataan).

Sunnah fi'liyyah itu adalah:

  • Mengangkat kedua tangan ketika takbiratul ihram, ketika ruku', ketika bangun dari ruku', dan menurunkan kedua tangannya setelah itu,
  • Meletakkan tangan kanan di atas tangan kiri dan menaruhnya di atas dadanya saat berdiri,
  • Memandang ke tempat sujud,
  • Merenggangkan sedikit antara kedua kakinya saat berdiri,
  • Menggenggam kedua lututnya saat ruku dalam keadaan jari-jarinya terbuka,
  • Meluruskan punggungnya, dan
  • Meluruskan kepalanya (tidak mendongakkan ke atas dan tidak menundukkannya).

Adapun sunnah-sunnah qauliyyah adalah:

  • Doa istiftah,
  • Mengucapkan ta'awwudz dan basmalah,
  • Mengucapkan aamin,
  • Membaca surat yang lain setelah Al Fatihah,
  • Menambah bacaan ruku' dan sujud (lebih dari sekali atau dengan bacaan lain yang disebutkan dalam As Sunnah),
  • Berdoa sebelum salam.

Hakikat Khusyu'

Khusyu artinya hadirnya hati dan diamnya anggota badan. Khusyu adalah ruh shalat; semakin tinggi tingkat kekhusyuan seseorang, maka semakin besar pula pahala yang akan didapat dari shalatnya. Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

إِنَّ الرَّجُلَ لَيَنْصَرِفُ وَمَا كُتِبَ لَهُ إِلَّا عُشْرُ صَلَاتِهِ تُسْعُهَا ثُمْنُهَا سُبْعُهَا سُدْسُهَا خُمْسُهَا رُبْعُهَا ثُلُثُهَا نِصْفُهَا

“Sesungguhnya seseorang jika selesai shalat, maka (pahala) shalat yang dicatat untuknya hanyalah sepersepuluh, sepersembilan, seperdelapan, sepertujuh, seperenam, seperlima, seperempat, sepertiga dan setengahnya.” (HR. Abu Dawud, dan dihasankan oleh Al Albani)

Dan dalam shalat, kekhusyuan (hadirnya hati) harus ada meskipun hanya sebentar, kalau tidak ada sama sekali, maka bisa batal shalatnya.

Adapun keutamaannya adalah pernyataan dari Allah Azza wa Jalla, bahwa merekalah orang-orang yang beruntung, Dia berfirman,

“Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman,--(yaitu) orang-orang yang khusyu dalam shalatnya.” (Terj. QS. Al Mu’minun: 1-2)

Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

« مَا مِنِ امْرِئٍ مُسْلِمٍ تَحْضُرُهُ صَلاَةٌ مَكْتُوبَةٌ فَيُحْسِنُ وُضُوءَهَا وَخُشُوعَهَا وَرُكُوعَهَا إِلاَّ كَانَتْ كَفَّارَةً لِمَا قَبْلَهَا مِنَ الذُّنُوبِ مَا لَمْ يُؤْتِ كَبِيرَةً وَذَلِكَ الدَّهْرَ كُلَّهُ

“Tidak ada seorang muslim yang pada saat shalat fardhu tiba, ia memperbagus wudhu’, khusyu dan rukunya kecuali hal itu akan menjadi kaffarat (penebus) dosa sebelumnya selama ia tidak mengerjakan dosa-dosa besar, dan hal itu berlangsung dalam setahun penuh.” (HR. Muslim)


[i] Untuk dalil-dalil terhadap syarat-syarat, rukun-rukun, kewajiban-kewajiban, dan sunat-sunat shalat ini bisa melihat kitab Al Fiqhul Muyassar Fii Dhau'il Kitab was Sunnah.

[ii] Rukun dan syarat sama-sama menentukan sahnya shalat. Akan tetapi rukun menjadi bagian ibadah itu, sedangkan syarat di luar ibadah itu.

[iii] Apabila kewajiban shalat ini ditinggalkan dengan sengaja, maka batallah shalat itu, dan kewajiban itu menjadi gugur ketika lupa dan tidak tahu. Jika lupa dilakukan, maka seseorang menggantinya dengan sujud sahwi.